Beranda Publikasi Kolom Perkembangan “Musik Islam” di Indonesia

Perkembangan “Musik Islam” di Indonesia

470

Oleh: Sunarto (pengajar Filsafat dan Musikologi pada Jurusan Sendratasik, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang)

Sebelum abad ke-20, satu-satunya musik di Indonesia (kemudian Hindia Belanda) yang melintasi batas regional dan etnolinguistik adalah musik religius Islam dan nyanyian Al-Quran (yang terakhir tidak, dari sudut pandang Islam yang ketat). Penyebaran Islam dan pembentukan kerajaan-kerajaan oleh para elit Muslim di berbagai wilayah Indonesia (di Jawa, khususnya mulai abad ke-15 M) memungkinkan pengenalan dan pelokalan musik Islam. Dalam banyak kasus, rebana digabungkan. Dominasi tasawuf pada awal islamisasi di Indonesia menghasilkan sikap positif terhadap musik (menurut tasawuf, musik dapat digunakan sebagai saluran untuk berkomunikasi dengan Tuhan).

Sejak sekurang-kurangnya tahun 1500-an, telah ada komponen kuat mistisisme Sufi dalam Islam Nusantara, terutama di daerah pedesaan, di mana hal itu sering bercampur dengan kepercayaan mistis dan ajaran Budha. Beberapa bentuk musik devosional Muslim memiliki hubungan yang jelas dengan tasawuf. Yang lain mungkin berasal dari jenis-jenis Islam populer lainnya, mungkin lagi dengan unsur-unsur sufi.

Gagasan tentang musik devosional (yang dibedakan dari pembacaan Al-Qur’an atau pembacaan puisi untuk memuji Muhammad, keduanya tidak dianggap sebagai musik menurut definisi Muslim) termasuk di Nusantara terhadap Islam populer (jika bukan tasawuf) dan tidak dipercaya oleh kaum ortodoks.

Yang jelas berasal dari Sufi adalah penggunaan dalam ibadah kebaktian kelompok bernyanyi dan nyanyian formula verbal dan melodi bahasa Arab (biasanya disebut dikir atau zikir), nyanyian-nyanyian puisi Arab (qasidah), dan keterbukaan dalam devosi ini terhadap musik instrumental, tarian dan keadaan ekstase atau ekstasi. Sifat-sifat ini dapat ditemukan secara individu atau kombinasi. Seringkali asal mereka dalam praktik sufi tidak diakui dan mungkin tidak dikenali.

Bentuk paling umum dari musik devosional Muslim di Nusantara memanfaatkan nyanyian oleh seorang penyanyi solo dan paduan suara pria atau wanita (tapi tidak keduanya) bernyanyi dalam hubungan heterophonic. Penyanyi sering menari dalam posisi duduk, berlutut atau berdiri. Bernyanyi dan menari sering disertai oleh sekelompok instrumentalis yang bermain drum bingkai dalam irama yang saling terkait, dan instrumen melodi tidak ada. Contoh genre tersebut adalah salawatan, hadrah dan rudat atau rodat di Jawa dan Madura, dikie rabano di Sumatera Barat, butabuh di Lampung, dan genre serupa di Sulawesi dan tempat lain.

Puisi untuk memuji Muhammad (Burda al-Busirī dan Mawlid al-Barzanjī) dapat dibacakan dengan iringan drum bingkai (tanpa tarian). Samman, yang tercatat di Aceh dan Madura, dilaporkan dari Halmahera dan mungkin ditemukan di banyak lokasi lain, mencerminkan namanya sebagai asal mula praktik tarekat Sufi Sammāniyya, sebuah cabang Khalwatiyya diperkenalkan ke utara Sumatra sekitar tahun 1800; Tidak menggunakan drum, dan para praktisi cenderung mengalami gangguan dalam melakukan pertunjukan.

Bentuk kesalehan lain dengan hubungan yang jelas dengan tasawuf dikenal di Nusantara sebagai dabus (dan varian dari istilah itu dalam bahasa daerah). Semua bentuk dabus Nusantara melibatkan (bersama dengan qidah dan dzikir disertai dengan drum bingkai/rebana/gendang) menampilkan kekebalan: penari menusuk diri dengan besi, namun iman dan pengetahuan esoteris pemimpin spiritual (khalifah atau syeh) memastikan bahwa mereka tidak dilukai.

Di Halmahera, kata dabus konon berasal dari praktik tatanan Rifā’iyya (dinamai menurut nama Ahmad ibn ‘Alī al-Rifā’ī, 1106-82); Di Sumatra, hubungan formal dengan Rifâ’iyya tidak dilaporkan, namun bingkai drum yang digunakan disebut rapa’i (sebuah pengucapan bahasa Nusantara dari nama al-Rifā’ī). Kelompok dabus Jawa Barat yang dipelajari oleh Vredenbregt (1973) bukanlah Rifā’iyya, tapi Qādiriyya.

Perlu dicatat bahwa pembentukan kerajaan pelabuhan Islam yang berpengaruh di Malaka pada abad ke-15 membawa Sumatra dan pulau-pulau di sekitarnya di bawah kekuasaan penguasa Melayu. Hal ini berakibat pada adaptasi tarian dan musik Melayu di Sumatera, termasuk pembentukan nobat, ansambel pengadilan, di sejumlah pengadilan Sumatera. Terdiri dari instrumen angin (nafiri dan sarunai) dan drum, nobat, menurut awal abad ke-17 Sejarah Melayu (Sejarah Melayu), pertama kali dibentuk di Sumatra oleh Ratu Bintan.

Budaya Melayu telah berpengaruh tidak hanya di wilayah Nusantara yang dikuasai langsung oleh penguasa Melayu (misalnya pantai timur Sumatera, tidak termasuk Aceh dan Lampung, kepulauan Riau, pantai barat Borneo, dan pemukiman utama di Kalimantan Barat di sepanjang sungai-daratan yang masuk ke pedalaman dari pantai), tapi juga di sebagian besar wilayah negara lain, di mana bentuk budaya yang terkait dengan Melayu diadopsi oleh penguasa lokal yang bukan Melayu.

Dalam seni pertunjukan, ciri budaya Melayu tertentu bisa dibedakan. Ini termasuk yang berikut: ansambel kecil dengan biola sebagai pemimpin melodi (biasanya bergantian antara mendampingi seorang vokalis dan memimpin saat vokalis diam); penggunaan kelas bentuk ayat yang disebut pantun, dinyanyikan di Melayu, sering oleh dua penyanyi bergantian; dan penari penyanyi wanita biasanya dikenal sebagai ronggeng.

Fitur penting lainnya adalah kehadiran bentuk teater berbahasa Melayu dengan menggunakan konvensi teater bangsawan Malaysia untuk menceritakan kisah Melayu lokal dan klasik, disertai ansambel yang dibuat biola (contoh bentuk teater semacam itu adalah bangsawan sendiri, yang pernah tersebar luas di Riau; Mendu dan langlang buana di pulau Natuna; Dermuluk di Sumatera Selatan dan mamanda di Kalimantan Selatan dan Timur).

Dua elemen kompleks lainnya dapat disertakan: Genre ritual dan hiburan (dikir atau zikir, gambus atau zapin), dan hubungan komplementer antara pasangan instrumen yang identik atau antara dua pemain pada satu instrumen, sehingga satu dimainkan dengan sederhana. Perlu dicatat bahwa genre Islam yang disebutkan kadang-kadang dianggap berasal dari Melayu. Ini karena di sebagian besar Sumatera dan Kalimantan Selatan adalah budaya Melayu; pemukim yang mendirikan dan mempraktikkan Islam, serta agama dan etnisitas dianggap sebagai identitas Melayu. Di wilayah timur dan selatan Nusantara, bagaimanapun, genre ini tidak dilihat sebagai Melayu tapi hanya sebagai Muslim.

Teater bahasa Melayu komersial diperkirakan berasal dari semenanjung Melayu dan telah menyebar di tahun 1890-an ke Jawa (awalnya Surabaya dan Batavia atau Jakarta, yang disebut stambul, komedi stambul, bangsawan dan opera. Stambul adalah eklektik dalam cerita dan musik, menggambar pada sumber-sumber Belanda, Timur Tengah, Cina, Melayu dan lokal Indonesia (terutama Batavia). Musik itu dimainkan oleh ansambel kecil: rebab dan biola. Menurut satu laporan awal, biola, seruling dan gitar sesuai yang lain. Kemungkinan instrumen lain juga ditambahkan. Pada awal abad ke-20, orkestra bisa mencakup instrumen piano, namun tidak pernah diperluas ke instrumen lain seperti gamelan dan lainnya.

Indonesia memiliki populasi Muslim terbesar di negara manapun di dunia, diperkirakan 85-90% dari total populasi penduduknya. Musik Islam mempunyai kedudukan yang cukup signifikan. Di komunitas Muslim di seluruh Indonesia, jenis seni pertunjukan, khususnya musik,  dengan mudah dapat ditemukan. Realitas menunjukkan adanya musik religius dan profan. Oleh sebagian kalangan musik religius Islam memang sering dianggap “bukan musik”, karena sifatnya yang (mungkin) resitatif. Sebagai contoh musik religius Islam adalah: Adzan dan Tilawah, sering dianggap bukan musik.

Berbeda dengan musik religius, musik profan dalam Islam terlihat lebih jelas dan dapat diterima “sebagai musik”. Dalam musik profan inilah, seperti Sholawat dengan iringan instrumen musik, dianggap sebagai musik “kesalehan”, yang pertunjukannya yang dilakukan di pertemuan keagamaan, di masjid atau di tempat umum, atau rumah pribadi. Sebagian besar, genre-genre Muslim ini menunjukkan sedikit pengaruh tradisi musik lokal. [NI]

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here